Neymar dan Kylian Mbappe Bisa Jadi Masalah Baru, bila PSG Tak Dapatkan Rp 986,5 Miliar

By Ahmad Tsalis Fahrurrozi - Kamis, 14 Juni 2018 | 08:39 WIB
  Striker Paris Saint-Germain, Kylian Mbappe dan Neymar, berbicara dalam laga Grup B Liga Champions kontra Celtic di Stadion Parc des Princes, Paris, Prancis, pada 22 November 2017.
FRANCK FIFE/AFP
Striker Paris Saint-Germain, Kylian Mbappe dan Neymar, berbicara dalam laga Grup B Liga Champions kontra Celtic di Stadion Parc des Princes, Paris, Prancis, pada 22 November 2017.

Mendatangkan Neymar dan Kylian Mbappe berpotensi mendekatkan Paris Saint-Germain pada jerat hukum Financial Fair Play (FFP).

Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA), dilaporkan telah melakukan investigasi sejak September tahun lalu, terkait aktivitas transfer Paris Saint-Germain (PSG).

Penyelidikan itu terjadi setelah kampiun Liga Prancis musim lalu itu, berani mengeluarkan 200 juta poundsterling hanya untuk mendatangkan Neymar dari FC Barcelona pada musim panas 2017.

Setelahnya, mereka pun mendatangkan Kylian Mbappe dengan status pinjaman satu tahun dengan klausul pembelian di akhir masa pinjam dengan wajib membayar 165,7 juta poundsterling.

(Baca Juga: Xavi Hernandez Beri Komentar soal Pemecatan Julen Lopetegui)

(Baca Juga: Timnas Inggris Kerap Lakukan Start Melempem, Ashley Young: Kami Akan Menang)

Diduga biaya transfer dua pemain tersebut akan membuat neraca pendapatan dan belanja PSG tidak setimbang.

Apabila hal ini terjadi, maka PSG dapat terancam sanksi denda dari UEFA hingga larangan transfer pemain.

Disebut-sebut, tim yang musim depan dilatih Thomas Tuchel ini harus menjual pemain dengan nominal tak kurang dari 60 juta euro atau sekitar 986,5 miliar rupiah pada akhir Juni 2018 nanti.

(Baca juga: Jadwal Lengkap Piala Dunia 2018, Awal dan Akhir di Moskwa)

Editor : Kautsar Restu Yuda
Sumber : bbc.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X