Soal Sanksi Berat dari PSSI, Arema FC Rela Dihukum 10 Tahun Bermain Tanpa Penonton

By Deodatus Kresna Murti Bayu Aji - Kamis, 11 Oktober 2018 | 20:42 WIB
  Arema FC saat menjamu PSIS Semarang di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jumat (1/6/2018).
SUCI RAHAYU/BOLASPORT.COM
Arema FC saat menjamu PSIS Semarang di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jumat (1/6/2018).

Laga Arema FC menjamu Persebaya Surabaya dalam lanjutan Liga 1 2018 pekan ke-24 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (6/10/2018) berbuah sanksi dari Komdis PSSI.

Hal itu terkait adanya beberapa pelanggaran yang dilakukan oleh oknum suporter Arema FC.

(Baca Juga: Dua Suporter Arema FC Ini Dilarang Masuk Stadion di Wilayah Republik Indonesia Seumur Hidup)

Sanksi terberat yang harus diterima Arema FC adalah dengan menggelar pertandingan tanpa penonton di laga kandang dan suporter dilarang memberikan dukungan pada laga tandang sampai akhir musim kompetisi 2018.

CEO Arema FC, Iwan Budianto, mengatakan kalau dirinya siap menerima sanksi tersebut.

Bahkan dirinya mengatakan ikhlas bila Arema FC harus dihukum 10 tahun bermain tanpa penonton, asal memang memberikan revolusi perubahan perilaku positif terhadap suporter.

"Jangankan dihukum sampai akhir musim, sejujurnya Arema FC iklas jika harus dihukum 10 tahun tanpa penonton dan sanksi lainnya, asalkan mampu membawa revolusi perubahan perilaku positif bagi suporter Indonesia. Kita siap menjadi martir perubahan kebaikan dalam sepakbola kita," katanya.

Iwan Budianto juga menambahkan kalau manajemen tidak akan mengajukan banding terkait sanksi dari Komdis PSSI tersebut.

"Kami tidak akan mengajukan banding. Namun akan berada di barisan terdepan untuk membangun kesadaran para suporter utamanya aremania agar berubah menjadi lebih baik," jelasnya.

Editor : Ferril Dennys Sitorus
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X