KPSN Bakal Kawal Sengketa Logo PSMS Medan

By Ferril Dennys Sitorus - Jumat, 12 Oktober 2018 | 21:31 WIB
     Gelandang PSMS Medan, Shohei Matsunaga (tengah) mengikuti latihan tim di Stadion Teladan Senin (30/7/2018) sore.
ABDI PANJAITAN/BOLASPORT.COM
Gelandang PSMS Medan, Shohei Matsunaga (tengah) mengikuti latihan tim di Stadion Teladan Senin (30/7/2018) sore.

Logo atau merek klub PSMS Medan menjadi sengketa antara PT Pesemes Medan dan PT Kinantan Indonesia. Persoalan tersebut mendapatkan sorotan dari Komite Perubahan Sepak Bola Nasional (KPSN).

Perselisihan antara kedua belah pihak semakin rumit karena mereka melakukan aksi saling lapor dan saling gugat. Bahkan, intimidasi terhadap para saksi penggugat untuk meninggalkan Sumatera Utara juga terjadi.

Selain itu, dalam persidangan, banyak kejanggalan yang terjadi. Pihak penggugat mengajukan saksi ahli, tetapi ditolak oleh hakim.

Dalam memperjuangkan kepemilikan logo atau merek klub PSMS Medan, kali ini PT Pesemes Medan mendapat dukungan moril dari KPSN, Komite Perubahan Sepak Bola Nasional. Tujuannya sama, yakni ingin membawa perubahan di sepak bola nasional.

Baca juga: Liga 1, Manajer Optimistis PSMS Bisa Lolos dari Degradasi

Bahkan, KPSN berniat akan mendampingi PT Pesemes Medan ke Jakarta untuk mengadukan persoalan ini ke Bareskrim.

"Saya akan total membantu PT Pesemes terkait kasus logo atau merek klub PSMS Medan," kata Ketua KPSN, Suhendra Hadikuntono, Jumat (12/10/2018).

"Saya akan terus mengawal PT Pesemes hingga kasus ini sampai ke Bareskrim. Niat saya tulus untuk membantu sampai kasus ini tuntas. Tujuan saya dan PT Pesemes sama, ingin memajukan sepak bola Indonesia dan membawa perubahan di sepak bola nasional," ujarnya.

Aksi PT Pesemes Medan melaporkan PT Kinantan Indonesia ke Direktorat Penyidikan Kemenkumham di Jakarta pada April lalu - dengan tuduhan penyalahgunaan logo atau merek PSMS Medan, langsung dibalas oleh PT Kinantan Indonesia. 

PT Kinantan Indonesia mengajukan gugatan pembatalan kepemilikan logo atau merek atas nama PT Pesemes Medan melalui Pengadilan Niaga Kota Medan pada Juni lalu.

Persidangan di Pengadilan Niaga Medan telah bergulir sejak 21 Agustus 2018 lalu. Saat ini, sidang telah memasuki agenda keterangan para saksi dari kedua pihak.

Baca juga: Nilmaizar Anggap Shohei Matsunaga Otak Permainan PSMS

PT Pesemes Medan memang lebih dulu melaporkan PT Kinantan Indonesia ke Direktorat Penyidikan Kemenkumham atas dugaan tindak pidana penyalahgunaan logo atau merek PSMS Medan.

Editor : Ferril Dennys Sitorus
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X