Bulu Tangkis Indonesia - Harmoni di Istora, Ironi di Dunia Maya

By Aditya Fahmi Nurwahid - Minggu, 2 September 2018 | 18:06 WIB
Marcus Fernaldi Gideon (kiri) dan Kevin Sanjaya Sukamuljo (kanan) saat melakoni partai final bulu tangkis nomor ganda putra Asian Games 2018, Selasa (28/8/2018).
FERNANDO RANDY/TABLOID BOLA
Marcus Fernaldi Gideon (kiri) dan Kevin Sanjaya Sukamuljo (kanan) saat melakoni partai final bulu tangkis nomor ganda putra Asian Games 2018, Selasa (28/8/2018).

Bulu tangkis, seperti halnya olahraga lainnya, memang dipercaya bisa menguatkan hubungan kultural, identitas, dan komunitas.

Gagasan "menguatkan hubungan kultural, identitas, dan komunitas" bukan datang dari saya, tetapi muncul dari konsep yang diperkenalkan oleh Richard Giulianotti, seorang profesor Sosiologi dari Sekolah Olahraga dan Ilmu Kesehatan, Universitas Loughborough, Inggris.

Richard Giulianotti banyak meneliti mengenai olahraga dan beberapa kaitan dengan globalisasi serta internet-isasi. Gagasan tersebut pun muncul terlebih ketika dua hal tersebut menimbulkan dampak yang kerap bertolak belakang.

Dari tiga jurnal yang saya baca, Richard Giulianotti melihat bahwa globalisasi tak sekadar menjadi fenomena yang menghilangkan batas-batas teritorial atau seperti istilah milik Marshall McLuhan, global village.

Lebih dari itu, Gullianotti melihat globalisasi melemahkan hubungan kultural, identitas, dan komunitas suatu masyarakat.

Sedangkan olahraga seperti sebuah antitesis dari globalisasi, di mana olahraga bisa malah memperkuat hubungan tiga hal tersebut.

Setidaknya, saya percaya konsep ini ketika menonton langsung pertandingan semifinal kategori perorangan bulu tangkis di ajang Asian Games 2018.

Senin, 27 Agustus 2018, saya kembali menginjak Gelora Bung Karno, sejak terakhir kali saya magang di Kompas TV pada tahun 2016, dan pertama kalinya bagi saya masuk ke dalam Istora.

Istora memang menjadi sebuah ikon tersendiri bagi dunia bulu tangkis, momok bagi banyak atlet bulu tangkis, bahkan tidak berlebihan jika predikat itu digelarkan hingga masa sekarang.

Editor : Dwi Widijatmiko
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X