Terima Kasih, Asian Games 2018!

By Yakub Pryatama - Selasa, 4 September 2018 | 22:52 WIB
  Tim sepak takraw putra Indonesia berpose bersama memperlihatkan medali emas seusai pertandingan final quadrant putra sepak takraw Asian Games 2018 di GOR Ranau, Jakabaring Sport City (JSC), Palembang, Sumatera Selatan, Sabtu (1/9). Indonesia meraih medali emas disusul Jepang dengan medali perak, medali perunggu diraih Vietnam dan Singapura sebagai juara bersama.
NOVA WAHYUDI/INASGOC
Tim sepak takraw putra Indonesia berpose bersama memperlihatkan medali emas seusai pertandingan final quadrant putra sepak takraw Asian Games 2018 di GOR Ranau, Jakabaring Sport City (JSC), Palembang, Sumatera Selatan, Sabtu (1/9). Indonesia meraih medali emas disusul Jepang dengan medali perak, medali perunggu diraih Vietnam dan Singapura sebagai juara bersama.

Ungkapan rasa syukur dan terima kasih, sudah sepantasnya disematkan untuk seluruh stakeholder yang telah membantu menyukseskan penyelenggaraan Asian Games 2018 di Jakarta-Palembang, pada 18 Agustus-2 September.

Indonesia seakan ingin memberikan contoh bahwa dengan cara bekerja sama, maka hasil jerih payah akan luar biasa dan istimewa.

Asian Games kali kedua di Indonesia ini juga mampu menjadi wadah kebahagiaan untuk seluruh masyarakat Indonesia, segenap kontingen, ofisial, dan awak media dari berbagai negara di Asia.

Asian Games 2018 juga sanggup menjadi perekat segala perbedaan, perpecahan, yang sedang menggerayangi masyarakat.

Hebatnya, pesta olahraga empat tahunan terbesar se-Asia ini bukan cuma membekas di hati masyarakat Indonesia tetapi juga para kontingen atlet yang jauh-jauh melancong dari luar negeri pun merasakan sensasi energy of Asia yang ditawarkan Indonesia sebagai tuan rumah.

Penutupan Asian Games kali ini bukan hanya sebagai bentuk sayonara kepada para pejuang di arena.

Lebih dari itu, Asian Games kali ini pun menjadi pelipur lara bagi atlet soft tenis asal Pakistan, Marium Shahid.

Tak memedulikan fisik yang lelah setelah bertanding di Palembang, Marium sengaja tak pulang lebih awal ke negaranya. Ia memilih melipir ke Jakarta untuk menengok kemegahan penutupan seremonial Asian Games 2018.

Tentu, ia ingin menikmati hasil jerih payahnya bertarung di Asian Games, dengan manis.

Apalagi, keadaan politik di negaranya kini sedang bergejolak. Pasalnya, pemerintah Anerika Serikat batal menyumbang dana yang telah dijanjikan untuk Pakistan.

Editor : Firzie A. Idris
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X