Pelatih Akui Lebih Fokus Latih Pertahanan Marcus Gideon Jelang BWF World Tour Finals 2018

By Delia Mustikasari - Jumat, 7 Desember 2018 | 18:08 WIB
Pelatih kepala ganda putra nasional Indonesia, Herry Iman Pierngadi, berpose di Hall pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta, Kamis (6/12/2018).
DELIA MUSTIKASARI/BOLASPORT.COM
Pelatih kepala ganda putra nasional Indonesia, Herry Iman Pierngadi, berpose di Hall pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta, Kamis (6/12/2018).

Pelatih kepala ganda putra nasional Indonesia, Herry Iman Pierngadi, mengakui bahwa pertahanan Marcus Fernaldi Gideon menjadi salah satu hal yang dia fokuskan dalam latihan menjelang BWF World Tour Finals 2018.

Tahun lalu, saat turnamen masih bertajuk BWF Superseries Finals dan digelar di Dubai, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, keluar sebagai pemenang setelah menumbangkan Liu Cheng/Zhang Nan (China), 21-16, 21-15.

Marcus/Kevin lolos ke turnamen yang akan digelar di Guangzhou, China pada 12-16 Desember tersebut dengan bekal delapan titel.

Koleksi gelar tersebut mereka dapatkan dari turnamen Indonesia Masters Super 500, All England Super 1000, India Open Super 500, Indonesia Open Super 1000, Japan Open Super 500, Denmark Open Super 750, Fuzhou China Open Super 750, dan Hong Kong Open Super 500.

"Dengan dominasi Marcus/Kevin di ganda putra dunia, kami selalu evaluasi terus di setiap pertandingan. Mereka sering juara, tetapi juga pernah kalah. Kami lihat dan evaluasi kekurangannya dimana," kata Herry ditemui BolaSport.com di Hall Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta, Kamis (16/12/2018).

"Biasanya kami fokuskan lebih banyak ke Gideon. Kalau dilihat dari persentasenya, dia lebih banyak diserang lawan. Pertahanan Gideon juga benar-benar diperhatikan begitu pula saat latihan," ucap Herry Iman Pierngadi.

Menurut Herry, setelah beberapa kali menjalani latihan, Marcus mulai memperlihatkan perubahan dalam pertahanan di lapangan.

"Memang PR-nya kemarin itu adalah kualitas pertahanan. Setelah dilatih seminggu lebih ini ada perkembangan cukup bagus dari Gideon. Pengembalian defence sudah mulai rapi, sudah tidak gampang ditembus. Tetapi, namanya pertandingan tidak hanya soal teknik saja, mental juga penting," tutur Herry.

"Kemenangan juga bisa tergantung suasana bola, lapangan, dan angin. Sejauh ini setelah dievaluasi perkembangannya cukup baik, terutama defence Gideon karena kalau kami lihat itu 70-80 persen, terutama pemain China mengincar ke Gideon. Sekarang tinggal melihat hasil di Guangzhou," ucap Herry.

Editor : Delia Mustikasari
Sumber : BolaSport.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X