Ketua Umum PB Perbasasi Jelaskan Isu Stereotip Gender di Bisbol

By Lariza Oky Adisty - Senin, 4 Maret 2019 | 19:46 WIB
Ketua Umum Perbasasi, Andika Monoarfa, berpose dengan jajaran pengurus.
TRIBUNNEWS.COM
Ketua Umum Perbasasi, Andika Monoarfa, berpose dengan jajaran pengurus.

BOLASPORT.COM - Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Baseball dan Softball Seluruh Indonesia (PB Perbasasi) Andhika Monoarfa meluruskan anggapan tentang adanya stereotip gender pada olahraga bisbol.

Isu tentang stereotip gender ini pertama kali muncul dalam utas (thread) akun Twitter @baseballputri.

Akun Twitter @baseballputri menjadi viral selama beberapa hari karena berisi penggalangan dana untuk tim nasional bisbol putri Indonesia bisa bertanding dalam sebuah kejuaraan di Australia, serta menyinggung soal stereotip gender dalam olahraga ini.

Salah satu kicauan di utas tersebut menyebutkan bahwa atlet putri hanya bisa bermain bisbol hingga usia 12 tahun.

Setelah itu, mereka harus pindah ke softball karena bisbol dianggap olahraga untuk kaum lelaki.

Menurut Andhika, cabang bisbol putri memang merupakan cabang yang tergolong baru diperkenalkan kembali oleh Federasi Bisbol Internasional.

"Indonesia adalah negara kedua di Asia Tenggara yang memaksakan supaya ada. Jadi, ini nomor yang betul-betul masih baru," kata Andhika di Kantor Kemenpora, Jakarta, Senin (4/3/2019)

"Bahkan, sebagai contoh nanti padai SEA Games 2019 nomor bisbol putri belum tentu dipertandingkan karena di Asia Tenggara hampir tidak ada yang memainkan ini," tutur dia melanjutkan.

Baca Juga : Khusus untuk Juergen Klopp, Jose Mourinho Beri Kiat Sukses Juara



Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

VIDEO TERPOPULER

Close Ads X