Barcelona Masa Kini Dinilai Telah Kehilangan Identitas Aslinya

By Bonifasius Anggit Putra Pratama - Jumat, 24 Mei 2019 | 03:45 WIB
Barcelona mengalahkan Real Sociedad di Camp Nou, 20 April 2019.
TWITTER.COM/CHAMPIONSLEAGUE
Barcelona mengalahkan Real Sociedad di Camp Nou, 20 April 2019.

BOLASPORT.COM - Mantan Presiden Barcelona, Joan Laporta, memberikan kritik kepada klub berjuluk Blaugrana itu perihal identitas dan tradisi klub yang mulai ditinggalkan.

Joan Laporta menjabat sebagai presiden Barcelona antara 2003 dan 2010, di mana era kejayaan muncul di tangan dua pelatih kenamaan, yakni Frank Rijkaard dan Pep Guardiola.

Sempat mengalami penurunan pada 2007-2008, Laporta mengambil keputusan berani dengan menunjuk Pep Guardiola sebagai pelatih Barcelona pada 2008.

Keputusan Laporta berbuah manis. Guardiola mampu mengembangkan pondasi dasar permainan klub dari mentornya, Johan Cruyff, untuk menciptakan dasar permainan sepak bola modern.

Baca Juga: Higuain Kurang Menggigit, Chelsea Disarankan Beli Striker Baru

Taktik Guardiola tersebut tertuang dalam model gaya permainan mendominasi, tiki-taka. Namun, tradisi tersebut mulai ditinggalkan.

Kini, Barcelona dipimpin oleh Ernesto Valverde yang lebih berorientasi terhadap hasil pertandingan sehingga lebih pragmatis dalam membentuk sistem permainannya.

Selain itu, Barcelona juga mulai mengabaikan talenta-talenta binaan akademi mereka, La Masia, dan justru lebih sering mendatangkan pemain berbakat dari luar.

Hal itulah yang rupanya dirasakan oleh Joan Laporta. Laporta menilai Blaugrana telah kehilangan roh mereka dalam beberapa tahun terakhir



Editor : Ardhianto Wahyu Indraputra
Sumber : Sport English

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X