Kontroversial, Riyad Mahrez Melengos Tak Mau Salami Perdana Menteri Mesir

By Bagas Reza Murti - Senin, 22 Juli 2019 | 03:25 WIB
Selebrasi Riyad Mahrez setelah mencetak gol kemenangan timnas Aljazair atas Nigeria pada babak semifinal Piala Afrika 2019 di Stadion Internasional Kairo, 14 Juli 2019.
TWITTER.COM/@ITSREED34
Selebrasi Riyad Mahrez setelah mencetak gol kemenangan timnas Aljazair atas Nigeria pada babak semifinal Piala Afrika 2019 di Stadion Internasional Kairo, 14 Juli 2019.

BOLASPORT.COM - Kapten timnas Aljazair, Riyad Mahrez dikritik oleh sejumlah pihak karena ia tak mau menyalami Perdana Menteri Mesir, Moustafa Madbouly saat penyerahan trofi Piala Afrika 2019.

Timnas Aljazair sukses merengkuh gelar juara Piala Afrika 2019 setelah menekuk timnas Senegal 1-0 pada partai final, Sabtu (20/7/2019) dini hari.

Tendangan striker Baghdad Bounedjah (2') yang membentur bek timnas Senegal, Salif Sane, jadi satu-satunya gol yang memenangkan timnas Aljazair di Cairo International Stadium.

Sukacita menghampiri para pemain timnas Aljazair yang mampu merengkuh torfi Piala Afrika kedua mereka sepanjang sejarah.

Dalam sukacita pemain Aljazair, terdapat satu momen yang cukup menyita perhatian, terutama untuk fans Mesir yang menjadi tuan rumah.

Baca Juga: Kisah Fans Indonesia Jatuh dari Ketinggian 6 Meter untuk Selfie Bersama Cristiano

Saat prosesi penyerahan trofi, dalam sebuah video berikut ini, Riyad Mahrez seolah sengaja untuk menolak jabat tangan dengan predana menteri Mesir, Moustafa Madbouly.

Riyad Mahrez hanya menjabat tangan Presiden FIFA, Gianni Infantino, kemudian ia tidak melanjutkan menjabat tangan dua orang yang ada di sebelah Infantino, yakni Perdana Menteri Mesir, Moustafa Madbouly dan Menpora Mesir Ashraf Sobhy.

Ia kemudian langsung 'melengos' untuk menerima trofi Piala Afrika 2019 dari Presiden Federasi Sepak Bola Afrika (CAF), Ahmad Ahmad.



Editor : Bagas Reza Murti
Sumber : Al Araby

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X