Bagus bagi Tottenham jika Mourinho Benar-Benar Belajar dari Masa Lalu

By Mukhamad Najmul Ula - Sabtu, 4 Januari 2020 | 11:45 WIB
Pelatih Tottenham Hotspur, Jose Mourinho (kanan).
TWITTER.COM/SPURSOFFICIAL
Pelatih Tottenham Hotspur, Jose Mourinho (kanan).

BOLASPORT.com - Ketika Jose Mourinho diperkenalkan sebagai pelatih baru Tottenham Hotspur menggantikan Mauricio Pochettino, publik terhenyak.

Penunjukannya merupakan versi plot twist dari saga tahun sebelumya di Manchester United, yaitu bahwa justru Pochettino yang digadang-gadang menjadi suksesor Mourinho.

Enam bulan setelah mengantar Spurs ke final Liga Champions, Pochettino justru kehilangan pekerjaannya, dan Daniel Levy justru berjudi dengan menunjuk Mourinho.

Benar, Mourinho mengoleksi tiga medali Premier League, terbanyak di antara seluruh pelatih Liga Inggris saat ini, tetapi kariernya di tiga klub terakhir menunjukkan tren merosot: Real Madrid, Chelsea, dan Manchester United.

Ia keluar dari klub yang disebut pertama sebagai pesakitan. Tenggelam oleh kebesaran Barcelona, bikin gara-gara dengan kapten klub Iker Casillas sehingga merusak suasana kamar ganti, serta dituduh memecah belah publik Spanyol.

Baca Juga: Jose Mourinho Dapat Kartu Kuning Usai Sebut Pelatih Kiper Lawan Idiot

Di Chelsea, meski ia menyebut diri sebagai “The Happy One” ketika pertama datang lantas mengantarkan mereka ke tangga juara di musim kedua, nyatanya ia pergi dengan meninggalkan masalah.

Direktur Michael Emenalo mengumumkan pemecatan Mourinho hanya tujuh bulan setelah meraih gelar Liga Inggris atas alasan “perselisihan kentara” dengan para pemain, setelah ia sempat mengkonfrontasi dokter tim Eva Carneiro.

Dengan perangai seperti itu, Manchester United masih mau mengikat Mourinho. Ia masih mampu mengangkat trofi, tentu saja, berupa Piala Liga dan Liga Europa.

Namun lagi-lagi, wujud setan dalam dirinya kembali muncul. Perseteruan dengan Paul Pogba di sesi latihan sempat bocor ke publik, hubungannya dengan staf klub tak pernah hangat, dan fans pun tak berada di belakangnya.



Editor : Firzie A. Idris

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X