Alan Budikusuma dari Tak Diunggulkan hingga Raih Emas Olimpiade 1992 Setelah Susy Susanti

By Delia Mustikasari - Minggu, 23 Februari 2020 | 00:05 WIB
Eks pemain tunggal putra Indonesia, Alan Budikusuma, berbicara dengan awak media di sela konferensi pers Astec Open 2019 International Series di Jakarta, Kamis (7/11/2019).
LARIZA OKY ADISTY/BOLASPORT.COM
Eks pemain tunggal putra Indonesia, Alan Budikusuma, berbicara dengan awak media di sela konferensi pers Astec Open 2019 International Series di Jakarta, Kamis (7/11/2019).

BOLASPORT.COM - Alan Budikusuma (tunggal putra) adalah salah satu pahlawan Indonesia yang menyumbang keping medali emas dari cabang olahraga bulu tangkis pada Olimpiade Barcelona 1992.

Di balik keberhasilannya tersebut, Alan Budikusuma sempat merasakan keterpurukan sebelum tampil pada Olimpiade 1992 setelah gagal menyumbang poin pada Piala Thomas 1992.

Di tengah krisis kepercayaan diri yang dialaminya, Alan Budikusuma mendapat dukungan dari Susy Susanti yang saat itu masih menjadi kekasihnya dan juga pelatih.

Hal tersebut membuat Alan secara perlahan mampu bangkit dan berusaha memperbaiki penampilannya.

Setiap hari ia fokus meningkatkan kemampuan secara teknis dan kepercayaan diri di lapangan.

"Saya merasa itu yang membantu saya tampil lebih baik lagi. Dulu berbeda dengan di pelatnas Cipayung saat ini. Kami latihan di Senayan, begitu selesai latihan kan lapangannya disewakan ke orang, jadi tidak bisa bebas pakai lapangan, latihan seenaknya," kata Alan.

"Kalau perlu tambahan apa-apa, saya latihan di luar menyewa lapangan sendiri. Memang saya rasa persiapan Olimpiade waktu itu adalah yang paling the best. Saya merasa sebelum berangkat akhirnya bisa betul-betul yakin," ucap Alan dilansir BolaSport.com dari Badminton Indonesia.

Dari ketidakyakinan, dengan persiapan Alan mencapai 99 persen, akhirnya dia bisa maksimal dan yakin. Baik itu dari segi teknik, fisik, dan kepercayaan diri.

Perjuangan Alan akhirnya berbuah manis. Tampil sebagai pemain yang tidak diunggulkan, Alan justru sukses bermain tanpa beban karena seluruh harapan untuk mendulang medali, saat itu terbeban pada Ardy B Wiranata.



Editor : Delia Mustikasari
Sumber : badmintonindonesia.org

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

Close Ads X