Yamaha Hormati Keputusan Pembatalan Seri Pembuka MotoGP Qatar 2020

By Diya Farida Purnawangsuni - Senin, 2 Maret 2020 | 21:50 WIB
Dari kiri ke kanan: Lin Jarvis, Valentino Rossi, dan Massimo Meregalli.
GPONE.COM
Dari kiri ke kanan: Lin Jarvis, Valentino Rossi, dan Massimo Meregalli.

"Kami juga meminta maaf kepada para fans karena harus lebih bersabar lagi sebelum kami benar-benar bisa memulai balapan MotoGP 2020."

"Namun, sayangnya, dengan kondisi seperti saat ini, FIM, IRTA, dan Dorna tidak punya pilihan. Jika mereka tetap menyelenggarakan balapan MotoGP Qatar, maka sebagian besar anggota tim kami, bahkan seluruh paddock, tidak akan bisa datang. Hal ini akan menimbulkan masalah-masalah baru, mulai dari logistik, kekurangan staf, sampai pembalap yang tak bisa ikut lomba," kata Meregalli lagi.

Baca Juga: MotoGP Thailand 2020 Resmi Ditunda Sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Lebih lanjut, pria Italia itu menilai keputusan membatalkan MotoGP Qatar 2020 bukanlah hal yang mudah dilakukan.

Pun demikian dengan keputusan menunda balapan MotoG Thailand 2020 yang diambil panitia penyelenggara setempat.

Akan tetapi, meluasnya wabah virus Corona memang sudah tidak bisa dianggap sepele lagi.

Terlebih, Thailand telah mengonfirmasi satu korban jiwa dari serangan virus Corona pada akhir pekan lalu.

Baca Juga: Ayah Tyson Fury Peringati Deontay Wilder Lupakan Trilogi, Kecuali..

"Kehilangan dua seri balap pertama MotoGP 2020 memang bukan hal yang diidamkan, tetapi kita semua bisa sepakat bahwa kesehatan dan keselamatan selalu menjadi yang pertama," tutur Meregalli.

"Sebagai tim, kami menghormati keputusan-keputusan itu dan berharap bisa segera beraksi," kata Meregalli menambahkan.

Meski balapan MotoGP Qatar 2020 dipastikan batal, hal serupa tidak terjadi untuk kelas Moto2 dan Moto3.

Seri balap pada dua kelas tersebut tetap berlangsung karena mereka sudah berada di Losaik untuk menjalani tes pramusim terakhir.



YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

VIDEO TERPOPULER

Close Ads X