Gara-gara Monyet, Liverpool Putus Kerjasama dengan Perusahaan Thailand

By Ade Jayadireja - Selasa, 11 Agustus 2020 | 06:45 WIB
Para pemain Liverpool mengerubungi Mohamed Salah usai sang pemain mencetak gol keduanya ke gawang Brighton & Hove Albion pada laga pekan ke-35 Liga Inggris, Rabu (8/7/2020).
TWITTER.COM/ESPNSTATSINFO
Para pemain Liverpool mengerubungi Mohamed Salah usai sang pemain mencetak gol keduanya ke gawang Brighton & Hove Albion pada laga pekan ke-35 Liga Inggris, Rabu (8/7/2020).

BOLASPORT.COM - Liverpool dikabarkan memutus kemitraan bisnis dengan produsen minuman kelapa asal Thailand, Chaokoh Group.

Kontrak kerjasama Liverpool dan Chaokoh Group sejatinya telah tuntas sejak akhir Juli 2020.

Sempat ada pembicaraan untuk memperpanjang perjanjian kerjasama kedua belah pihak.

Namun, pada akhirnya The Reds memutuskan untuk tidak melanjutkan kerjasama.

Langkah tersebut diambil Liverpool setelah mengetahui temuan dari organisasi hewan asal Amerika Serikat, PETA, yang menuduh Chaokoh Group melakukan kekerasan terhadap monyet dalam proses produksi mereka.

Baca Juga: Sebastian Vettel Sebut Strategi Ferrari di Silverstone Tidak Masuk Akal

Dalam penyelidikan ke delapan peternakan milik Chaokoh Group di Thailand, PETA menemukan penangkapan monyet secara ilegal dan dipaksa memetik kelapa.

Sejak saat itu, sejumlah supermarket di Inggris menyingkirkan stok Chaokoh dari rak mereka hingga menunggu hasil investigasi lebih lanjut.

"Hewan yang penuh rasa ingin tahu dan sangat cerdas ini dikekang rangsangan psikologis serta kebebasannya agar mereka dapat digunakan untuk mengumpulkan kelapa," kata PETA Senior Corporate Liaison, Dr Carys Bennett, seperti dikutip BolaSport.com dari Liverpool Echo.

"PETA berterima kasih kepada Liverpool FC atas keputusannya untuk mengakhiri hubungan dengan Chaokoh dan menyerukan kepada pemerintah Thailand untuk mengambil langkah besar guna mengakhiri praktik keji menggunakan monyet untuk memanen kelapa," ucap Bennett menambahkan.



Editor : Ade Jayadireja
Sumber : Liverpool Echo

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

VIDEO TERPOPULER

Close Ads X