Menurut Fabio Quartararo, Beban Juara Dunia Tidak Ada di Dia

By Diya Farida Purnawangsuni - Selasa, 20 Oktober 2020 | 16:40 WIB
Pembalap Petronas Yamaha SRT, Fabio Quartararo, pada balapan di Sirkuit Le Mans, Minggu (11/10/2020).
MOTOGP.COM
Pembalap Petronas Yamaha SRT, Fabio Quartararo, pada balapan di Sirkuit Le Mans, Minggu (11/10/2020).

BOLASPORT.COM - Hasil finis di urutan ke-18 pada balapan MotoGP Aragon 2020 membuat pembalap Petronas Yamaha SRT, Fabio Quartararo, kehilangan status sebagai pimpinan klasemen.

Fabio Quartararo kini berada di peringkat kedua dengan 115 poin.

Dia terpaut 6 poin dari pembalap Suzuki Ecstar, Joan Mir, yang untuk kali pertama dalam karier MotoGP-nya memuncaki klasemen.

Meski gagal mempertahankan posisinya di pucuk klasemen pembalap, Quartararo menegaskan bahwa tidak ada tekanan yang dirasakan.

Sebab, dia bukan pembalap tim pabrikan Yamaha.

Baca Juga: Mundur dari Timnas Denmark, Jan O Jorgensen Belum Resmi Gantung Raket

Mengacu pada fakta inilah, Quartararo menilai beban menjadi juara dunia justru ada di pundak para pembalap tim pabrikan Yamaha yakni Maverick Vinales dan Valentino Rossi.

"Tentu saja, saya sangat senang bahwa Alex Rins menang di Aragon dan Danilo Petrucci menang di Le Mans," ucap Quartararo, dikutip dari Motorsport.

"Hari balapan kemarin adalah hari bencana, tetapi saya pikir hasilnya akan lebih buruk jika Mir menang, Maverick finis kedua, dan Andrea Dovizioso finis ketiga."

"Namun, pada akhirnya, tekanan tidak sepenuhnya ada di saya. Saya memang sempat memimpin kejuaraan dunia, tetapi tim saya baru ada tahun lalu. Tahun ini adalah tahun kedua saya dan saya tidak berada di tim pabrikan."



Editor : Diya Farida Purnawangsuni
Sumber : Motorsport

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

VIDEO TERPOPULER

Close Ads X