Arema FC dan Polisi Sudah Minta Laga kontra Persebaya Digelar Sore, Nyatanya Tetap Malam

By Dwi Widijatmiko - Minggu, 2 Oktober 2022 | 12:00 WIB
Kerusuhan yang kabarnya menimbulkan banyak korban jiwa terjadi usai laga Arema FC vs Persebaya di Liga 1, Sabtu (1/10/202) di Stadion Kanjuruhan, Malang.
TOMMY NICOLAS/BOLASPORT.COM
Kerusuhan yang kabarnya menimbulkan banyak korban jiwa terjadi usai laga Arema FC vs Persebaya di Liga 1, Sabtu (1/10/202) di Stadion Kanjuruhan, Malang.

BOLASPORT.COM - Arema FC lewat media officer, Sudarmaji, menyatakan pihaknya dan Kepolisian sebetulnya sudah meminta laga melawan Persebaya digelar pada sore hari. Kenyataannya, laga yang berakhir dengan Tragedi Kanjuruhan itu tetap berlangsung pada malam hari.

Tragedi Kanjuruhan meminta korban jiwa lebih dari 120 orang pada Sabtu (1/10/2022).

Kerusuhan meletus setelah Arema FC kalah 2-3 dari Persebaya di Stadion Kanjuruhan.

Banyak oknum suporter turun ke lapangan setelah pertandingan selesai dan melakukan aksi anarkis.

Dalam upaya mengendalikan massa, Kepolisian menembakkan gas air mata.

Tindakan ini menjadi bumerang karena kemudian malah terjadi kepanikan di antara suporter yang berdesak-desakan ingin keluar dari stadion.

Tidak sedikit yang mengkritik dilangsungkannya pertandingan pada malam hari mulai pukul 20.00 WIB.

Pasalnya, sejak awal derbi Jatim antara Arema FC vs Persebaya memang rawan memicu kerusuhan mengingat rivalitas suporter mereka.

Baca Juga: Kronologi Tragedi Kanjuruhan - Suporter Arema FC Masuk Lapangan untuk Cari Pemain dan Manajemen, Polisi Beberkan Alasan Tembakkan Gas Air Mata



Editor : Dwi Widijatmiko
Sumber : BolaSport.com

Komentar

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

VIDEO TERPOPULER

Close Ads X