China Ingin Sapu Bersih pada Piala Thomas dan Uber 2018

By Delia Mustikasari - Jumat, 18 Mei 2018 | 15:58 WIB
 Pemain tunggal putra China, Cheng Long, menyeka keringat di sela-sela pertandingan pada partai pertama babak semifinal Piala Thomas melawan Son Wan-ho (Korea Selatan) di Kunshan Sports Center, Kunshan, China, Kamis (19/5/2016).
JOHANNES EISELE/AFP PHOTO
Pemain tunggal putra China, Cheng Long, menyeka keringat di sela-sela pertandingan pada partai pertama babak semifinal Piala Thomas melawan Son Wan-ho (Korea Selatan) di Kunshan Sports Center, Kunshan, China, Kamis (19/5/2016).

China mengusung misi melakukan sapu bersih dengan merebut Piala Thomas dan Uber sekaligus pada turnamen beregu bergengsi yang digelar di Impact Arena Bangkok, Thailand, 20-27 Mei 2018.

Pada penyelenggaran tahun ini, tim Thomas China diisi oleh Chen Long, Shi Yuqi, dan Lin Dan. Ketiga pebulu tangkis tunggal putra ini masuk dalam daftar 8 besar dunia.

Selain itu, tim Thomas China juga akan dilengkapi oleh dua ganda kuat, yakni Liu Cheng/Zhang Nan dan Li Junhui/Liu Yuchen, yang masing-masing berada di peringkat ketiga dan keempat dunia.

"Tim putra China kuat tahun ini. Semua negara berharap untuk menghindari mereka," kata jurnalis kawakan bulu tangkis surat kabar The Star, Malaysia, Rajes Paul, yang dilansir BolaSport.com dari AFP.

"Jepang kemungkinan akan menjadi rival utama tim Thomas China dengan kehadiran Kento Momota (tunggal putra)," ujar Rajes.

(Baca juga: Jadwal Piala Thomas dan Uber 2018, Start 20 Mei Pukul 9.00 WIB)

Momota baru kembali dipercaya memperkuat tim nasional pada kalender kompetisi 2018. Dia bebas dari sanksi judi ilegal pada Juli 2017 yang menyebabkan dia gagal tampil pada Olimpiade Rio 2016.

Sejak kembali ke timnas Jepang, Momota secara mengejutkan mengalahkan Chen Long pada final Kejuaraan Asia 2018, April lalu. Sebelumnya, Momota menundukkan Lee Chong Wei (Malaysia) pada babak semifinal.

Tim Thomas China berada di Grup A bersama India, Prancis, dan Australia.

Mereka berpeluang menjadi juara grup setelah India tidak mengirim tunggal putra terbaiknya, Kidambi Srikanth, karena difokuskan tampil pada Asian Games 2018 di Jakarta dan Palembang.

Editor : Delia Mustikasari
Sumber : france24.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X