Ini Dia 2 Sosok yang Memprakarsai Lahirnya Piala Thomas-Uber

By Diya Farida Purnawangsuni - Jumat, 18 Mei 2018 | 16:10 WIB
Piala Thomas (kiri) dan Piala Uber yang menjadi lambang supremasi kejuaraan beregu putra dan putri tertinggi di dunia.
BWF
Piala Thomas (kiri) dan Piala Uber yang menjadi lambang supremasi kejuaraan beregu putra dan putri tertinggi di dunia.

Dalam hitungan beberapa hari lagi, Piala Thomas-Uber 2018 akan digelar di Impact Arena, Bangkok, Thailand.

Sebanyak 17 negara termasuk Indonesia bakal bersaing untuk menjadi juara pada kejuaraan beregu putra dan putri paling bergengsi di dunia tersebut.

Namun, tahukah kamu siapa sosok-sosok dibalik lahirnya Piala Thomas dan Piala Uber?

(Baca juga: Tim Manapun Bisa Juarai Piala Thomas 2018 Jika Punya 2 Hal Ini)

Berdasarkan catatan sejarah, Piala Thomas lahir melalui gagasan dari pebulu tangkis asal Inggris yang sangat sukses pada awal 1900-an, Sir George Alan Thomas.

Terinspirasi dari kejuaraan Piala Davis pada cabang olahraga (cabor) tenis dan Piala Dunia pada cabor sepak bola, Sir George Alan Thomas lantas mengajukan idenya dalam rapat umum yang digelar oleh Federasi Bulu Tangkis Internasional (International Badminton Federation/IBF) pada 1939.


Pebulu tangkis asal Inggris, Sir George Alan Thomas, yang menjadi sosok lahirnya Piala Thomas.(DJARUM BADMINTON)

Gagasan Thomas tersebut langsung disetujui oleh pihak IBF yang kini bernama Federasi Bulu Tangkis Dunia (Badminton World Federation/BWF)

Pada tahun sama, Thomas memperkenalkan trofi perak yang terdiri dari tiga bagian yakni alas, mangkuk, dan tutup mangkuk dengan sosok pemain putra di atasnya.

Trofi setinggi 28 inci (71,12 centimeter/cm) dan selebar 16 inci (40,64 cm) itu pertama kali diproduksi oleh Atkin Bros di London dengan biaya mencapai 40 ribu dolar AS atau sekitar Rp 565,81 juta.

Editor : Diya Farida Purnawangsuni
Sumber : Berbagai sumber

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X