Pengangkatan Gusti Randa Jadi Plt Ketum PSSI Dianggap Ilegal

By Taufan Bara Mukti - Selasa, 19 Maret 2019 | 19:01 WIB
Gusti Randa menjawab pertanyaan wartawan soal penunjukkan dirinya menjadi Plt Ketum PSSI.
MUHAMMAD ROBBANI/BOLASPORT.COM
Gusti Randa menjawab pertanyaan wartawan soal penunjukkan dirinya menjadi Plt Ketum PSSI.

BOLASPORT.COM - Penunjukan Gusti Randa menjadi Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum PSSI menggantikan Joko Driyono dinilai ilegal karena melanggar Statuta PSSI.

Gusti Randa diangkat sebagai Pelaksana Tugas (PLT) Ketua Umum PSSI berdasarkan surat keputusan (SK) yang ditandatangani Jokdri, panggilan akrab Joko Driyono, setelah digelar rapat Executive Committee (Exco), Selasa (19/3/2019).

Joko Driyono sendiri adalah Plt Ketua Umum PSSI yang menggantikan Edy Rahmayadi yang mengundurkan diri dalam Kongres PSSI di Bali, 20 Januari 2019.

Jokdri ditunjuk Edy karena merupakan Wakil Ketua Umum PSSI yang paling senior dibandingkan dengan Wakil Ketua Umum PSSI lainnya, Iwan Budianto.

Baca Juga : 4 Peran Gusti Randa Sebelum Ditunjuk Jadi Plt Ketua Umum PSSI

Namun, Jokdri kemudian menjadi tersangka perusakan barang bukti terkait perkara match-fixing sehingga ia menyerahkan kursi kepemimpinannya kepada Gusti Randa.

Namun, menurut Koordinator Save Our Soccer (SOS), Akmal Marhali, pengangkatan Gusti Randa justru mengundang kontroversi.

Pasalnya keputusan tersebut dinilai melanggar peraturan yang berlaku di PSSI.

“Itu mau-maunya PSSI saja yang suka membuat sensasi dan kontroversi. Pengangkatan Gusti Randa menjadi Plt Ketua Umum PSSI ilegal karena tidak sesuai dengan Statuta PSSI,” ucap Akmal Marhali, Selasa (19/3/2019).


Editor : Taufan Bara Mukti
Sumber : Kompas.com

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X