Carolina Marin, Covid-19, dan Medali Olimpiade untuk Tenaga Medis Spanyol

By Delia Mustikasari - Kamis, 9 Juli 2020 | 16:50 WIB
Pebulu tangkis tunggal putri Spanyol, Carolina Marin, berpose seusai melakoni konferensi pers laga semifinal Indonesia Masters 2020.
DIYA FARIDA PURNAWANGSUNI/BOLASPORT.COM
Pebulu tangkis tunggal putri Spanyol, Carolina Marin, berpose seusai melakoni konferensi pers laga semifinal Indonesia Masters 2020.

BOLASPORT.COM - Pebulu tangkis tunggal putri, Carolina Marin, lebih banyak menghabiskan waktu bersama Ibunya di Huelva selama Spanyol menetapkan karantina wilayah pada pandemi Covid-19.

Selama karantina wilayah, Carolina Marin mengumumkan bahwa dia siap menyerahkan semua medali yang dia miliki, termasuk medali Olimpiade kepada tenaga medis seperti dokter, perawat dan petugas kebersihan yang telah merawat pasien Covid-19.

Carolina Marin akan memberi tahu para profesional rumah sakit garis depan dari rumah sakit Virgen del Mar di Madrid.

Baca Juga: Hasil PBSI Home Tournament - Menang Dominan, Shesar ke Semifinal

Di rumah sakit Sanitas Cima di Barcelona, Marin mengatakan kepada bagian perawatan bahwa mereka adalah juara sejati setelah menceritakan bagaimana mereka berhasil merawat pria berusia 100 tahun penderita Covid-19 hingga sembuh.

"Saya menawarkan semua medali saya kepada mereka ketika karena mereka adalah pahlawan sebenarnya di Spanyol. Mereka pantas mendapat setiap tepuk tangan dan penghargaan," kata Marin dilansir BolaSport.com dari Indian Express.

"Itu menginspirasi. Saya hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada mereka. Mereka adalah pahlawan nyata untuk semua upaya dalam merawat orang sakit di Spanyol selama masa-masa mengerikan ini," tutur Marin.

"Mereka melakukan pekerjaan luar biasa dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada para pejuang garis depan yang mempertaruhkan nyawa mereka setiap hari dan terus melayani orang-orang seperti kita," ucap Marin.

Apa yang dipelajari Marin dari obrolan informal adalah dokter berbicara tentang kelelahan, pilihan rumit, bekerja sebagai tim, dan berempati dengan pasien yang selalu sendirian dan hanya ingin meminjam ponsel untuk berkomunikasi dengan keluarga.

"Sama seperti keinginan untuk kembali bertanding, pandemi dan hilangnya nyawa manusia di negara saya dan dunia telah mengguncang kita semua. Tinggal di rumah adalah satu-satunya cara untuk membantu semua tenaga medis, bahkan ketika wabah ini meledak di Spanyol," kata Marin.



Editor : Delia Mustikasari
Sumber : Indian Express

YANG LAINNYA

SELANJUTNYA INDEX BERITA

VIDEO TERPOPULER

Close Ads X